Phuket, Thailand (Part 1)

Sodeha…!!! (bahasa Thai dari “apa kabar?!”).

Finally…kesampean juga trip to Phuket Island, Thailand. Aku berangkat bertiga orang. Kita pesen tiket pesawat PP AirAsia seharga @Rp700.000,-an. Termasuk murah karena kita sudah booking hampir setahun sebelum tanggal keberangkatan hehe… (niat dot com). Kurs 1 Bath (THB) = Rp 300,- 

First day (Friday, 12 Nov 2010)

Dimulai dari keberangkatan dengan AirAsia Thailand with flight number FD 3941, take-off dr Jkt pk 11.20 dan tiba di Phuket Airport pk 14.10. Waktu Ind. equivalent dgn waktu Thai. Sesampainya di Phuket Airport, kita ambil macem2 brosur tentang Phuket en ambil no GSM gratis + pulsa 7THB  dari provider TRUE. FYI, provider TRUE Thai connect dgn provider INDOSAT Jkt. Kemudian kita langsung charter taxi mobil sedan krn cuma bertiga (kita dpt yg mobil Corolla Altis,tp sbenernya ada yg Toyota Camry jg). Sopir taxi buka harga 700THB, tapi stlh tawar menawar +/- 5menit, so kita dpt harga taxi 650THB dianter sampai depan pintu Guest House tempat kita nginep hehe… tapiiii…pas udh sampe trus mo bayar taxinya pan pake duit 1000THB, nah supirnya ga ada kembalian,so kita dapet diskon 30THB dah. Finally kita cuma bayar taxinya 620THB aja horeee… Supirnya the best lah.. Udah orgnya ramah en friendly, diskon pulak ^_^

Pas di tengah perjalanan, supir taksi nawarin kita mampir ke travel agent temennya dimana kita bisa booking trip utk hari ke-2 dengan banyak pilihan tmpt wisata dan harga yang murah. So, mampirlah kita. Kita ditawarin sama Miss Pinky (yg punya travel) beberapa pilihan wisata, seperti fulday trip to Krabi Island, Phi Phi Island, James Bond Island, atau city tour di Phuket Town. Selain itu, dia jg nawarin kita utk nonton Simon Cabaret malam ini. So, akhirnya kita ambil paket trip to James Bond Island full day (pk08.00 – pk17.00) ajah utk acara besok (hari ke-2) dengan harga @1300THB setelah nego harga sekitar 10menit plus merayu dan merajuk hehehe…. coz harga awalnya adalah @2100THB utk dewasa berdasar harga di brosur resminya. Dengan harga segitu, kita akan dapat fasilitas antar-jemput dari penginapan ke pantainya dengan mobil travel, tour keliling James Bond Island seharian dengan menggunakan big boat 2 tingkat full services (dapet cemilan, lunch, buah, minuman free flow all FREE).

Skrg tentang Guest House tempat kita nginep. Namanya Som Guest House, letak di Jln Rat-Utit, Patong. Yang punya adalah orang Korea yang tinggal di Phuket, namanya Mrs.Mary. Harga sewa per malam per orang 275THB. Jadi untuk 2 malam 3 orang kita harusnya bayar 1650THB. Tp karena 1 kamar isi 4 orang, so kita ambil semua alias bayar utk 4 orang 2 malam = 2200THB. Kenapa kita bayar utk 4 org? Biar ga ada org asing/org lain yg gabung di kamar kita, coz guest house ini boleh campur cewe-cowo dlm satu kamar.

tempat nginep

Pas buka pintu kamar guest housenya, wowwww…AMAZING hehe…lebay. Tau ga?! Ternyata sikon di dlm kamarnya ga seburuk bayangan kita loh.. It looks like a Star Hotel’s Standard Room with AC, safety box, kulkas mini,TV+dvd. Dapet handuk pula tiap orang. Bednya ada 3 (2 uk.single + 1 uk.double), masing2 ada bedcovernya loh. Cuma sayang bednya ga seempuk hotel punya hehe…yaiyalah pan jauh lbh murah.

Setelah beberes sebentar di kamar, sekitar pk 16.30 kita langsung cabut cari mkn murmer di jln dkt guesthouse. Berhubung ada 2 orang Muslim (Mba Dian dan Mba Nida), so cari makannya yg halal pastinya. Agak susah memang coz dari sekian banyak resto rumahan dan pinggir jln di deket situ, cuma ada satu resto pinggir jln yg menuliskan HALAL. Alhasil disitulah kita mkn sore. Kita makan satu menu semua, mie bebek (duck noodle soup with vegetables). Mienya boleh pilih mie kuning ato mie putih. Uenak banget loh rasanya, apalagi ada additional koya-nya yg bisa diambil sebanyak apapun hehe… Trus harganya jg murah banget cuma @50THB en perut kenyang. Kelar makan en nunggu Mba Dian sholat, kita lgs jalan ke arah Bangla Road buat hunting oleh-oleh coz kesempatan cari cinderamatanya yang bisa lama cuma malem ini aja coz bsk sudah booking ikut full day trip to James Bond Island kan.

So, mulailah kita berjalan kaki menyusuri jalan menuju ke Bangla Road. Ketika sore menjelang malam di sepanjang jalan menuju Bangla Road sudah banyak pedagang kaki lima yang berjualan di pinggir jalan. Mereka berdagang berjajar panjang di jalan yang kami lalui. Lalu terlihatlah satu blok bangunan, masih di Jln Rat-Utit, Patong yang terdiri dari beberapa kios pedagang souvenir didalamnya. Bisa dibilang seperti satu blok kecil Pasar Tanah Abang di Jkt coz kita bisa mendapatkan souvenir2 khas Thailand dan Phuket dengan harga lumayan murah disini asal pintar tawar-menawar saja, khususnya utk harga baju/kaos2nya. ^_^ Untuk kaos cowo harganya mostly cuma @150THB en kaos cewe mostly @250THB setelah tawar menawar. Semua model kaos harganya “SAME SAME lah…..” (= tagline semua pedagang souvenir sini) hehehe… Ada sih satu toko di pojokan yang menjual souvenir, seperti scarf sutra Thai dan pasmina dengan harga murah = di pedagang kaki lima yg di jalanan, tapi syaratnya kita harus benar2 nekat & bercape-cape ria dalam tawar menawar, coz kualitas barangnya bagus jd lumayan susah nawarnya. Lucky me si ibu penjualnya seneng sama aku, jd aku dpt harga miring yippiee…. Berhasil!

Kalo untuk souvenir lainnya, seperti magnet kulkas, gantungan kunci, gunting kuku, pasmina, scarf sutra Thai, tempat tissue, sarung bantal, patung, dompet, & tas khas Thai sebaiknya hunting di pedagang kaki lima sepanjang Jln Rat-Utit ajah coz kita bisa dapet harga lebih murah sampai 50% dari di “Blok Tanah Abangnya Phuket” tadi. Kita sampe punya kios kaki lima langganan loh krn murah2 harga souvenirnya, yang punya ibu2 Thai.

Setelah lelah berbelanja dan mulut cape krn kebanyakan nawar harga plus tentengan udah berat di tangan, maka kita lanjut jalan ke Jungceylon Mall, yaitu mall terbesar di Patong, Phuket. Mal ini looks like MKG (Mall Kelapa Gading) di Jakarta sekilas karena area mallnya sangat luas dan ada kios2 toko juga di open space areanya. Oh ya, di Mall ini juga terdapat “dancing water fountain” like in Grand Indonesia at Jakarta. Dancing-nya sih kurang oke dibanding water fountain GI, tp yg buat keren adalah show water fountainnya dimulai dengan menceritakan sejarah asal nama Jungceylon, baru disusul dancing-nya. Lumayan lama shownya, sekitar 15 menit lah… Bagus lah jadi ada selipan pelajaran sejarah dikit di show-nya. Utk menampilkan gambar di cerita itu, digunakan lampu laser yg bisa membentuk gambar2 tertentu. Hebat sih idenya… Becareful kalo mau ntn show ini krn harus berdiri 100 meter dari water fountainnya. Kalo berdiri terlalu dekat dengan water fountain dijamin kita pasti basah semua kesemprot air mancurnya hehe… (based on pengalaman aku sendiri nih pas ntn water fountain shownya. Mksd hati mo recording dr dkt biar jelas, eh ternyata basah semua sampe handycam jg msh kecipratan air even udah berdiri 50 meter ke belakang).

water fountain at Jungceylon

Puas ntn water fountain, kita langsung turun ke basement Jungceylon Mall. Disitu ternyata special untuk para pedagang souvenir/cinderamata dan kaos2, rok, celana khas bernuansa Phuket,Thailand. Harganya termasuk mahal dan susah untuk dapet diskonnya. Not recommended krn barang yang ditawarin design/model dan kualitasnya ga beda jauh dari yang di kaki lima. Kecuali ada satu toko di basement itu yang kasih harga miring untuk souvenir berupa gantungan kunci. Harga satuannya @25THB. Tapi kalau kita beli 5 pieces = 100THB. Itu artinya, beli 4 gratis 1. Nah… “it’s cheap lah… ” (= salah satu tagline pedagang juga).

Sempet juga nyari2 booth AirAsia disitu yang katanya bisa dapet 4 macem hadiah gratis untuk turis yg bisa tunjukin boarding passnya selama periode Sept-Des 2010. Lumayan kan kalo dapet hadiahnya, ada 4 macem, yaitu tas go green, voucher belanja dari Jungceylon Mall, kartu diskon Jungceylon Mall, dan satu lagi lupa apaan. Tapi Ternyata…. setelah tanya en cari2 kok ga nemu booth AirAsia sama sekali ya. So, gagal deh dapetin hadiah2 ituh.

Setelah puas keliling di basement Jungceylon Mall, maksud hati kita mo lanjut jalan ke Bangla Road lagi, eh ternyata di luar ujan deres huhu… Banyak yg jual jas ujan en payung gituh di luar. Mau neduh di dlm mall udah ga bisa krn udah tutup semua (pk 22.00). Orang banyak yg beli jas ujan krn lbh ringkes. Aku sih bawa payung, tp 2 orang lagi msh berharap ujan berenti jd ga perlu beli jas ujan @50THB yg lumayan mahal sih. Akhirnya kita nunggu di area open space mall-nya sampe 15 menitan. Berhubung ujannya tetep awet ga berenti2, akhirnya si 2 orang tmnku terpaksa beli jas ujan deh, yg setelah ditawar dapet @40THB.

Di sepanjang Bangla Road hampir semua orang berjalan pake jas ujan. Bingung juga sih kok ujan2 tetep rame aja tuh manusia seliweran hehe…. Masih aja pada niat dugem, en yang parahnya masih aja para “lady boy” (= waria Thai) mejeng pake payung di sepanjang jalan situ weleh…weleh…. Oh ya FYI, Bangla Road itu adalah Red District Area di Thailand yang paling terkenal sedunia. Red District adalah kata lain untuk suatu daerah di suatu negara, dimana di sepanjang area tersebut terdapat banyak rumah bordil/pelacuran dan atau diartikan sebagai full of sex and porn area. Jalan utama di sepanjang Bangla Road itu kalau sudah pk 18.00 ke atas ditutup untuk hilir mudik kendaraan apapun. Kedua jalan masuk dipalang oleh beberapa tuk-tuk (= angkot khas Thailand), dan kehidupan malampun dimulai di sepanjang Bangla Road. Bermacam-macam bar, pub, night club, dan tempat dugem pun memulai kehidupannya. Dari yang kecil, standard sampai yang besar dan mewah berlomba-lomba menarik turis untuk menghabiskan malamnya di tempat mereka. Banyak promosi dan tawaran menarik yang ditawarkan tempat-tempat dugem itu. Yang paling favorit adalah adanya special show AGO GO DANCE GIRL, STRIPTISE GIRL, dan atau SEXY DANCER yang notabene kesemua dancernya adalah “lady boy”, yaitu para wanita muda berparas cantik dan bertubuh sexy menggoda hasil transformasi dari pria. Yup benar! “Lady Boy” adalah seorang pria yang melakukan operasi gender besar2an utk merubah fisiknya menjadi seorang wanita sexy, bahasa kasarnya benconk elite. Memang kita akui, mereka benar-benar tampak sempurna sebagai seorang wanita; berparas cantik, kulit mulus, rambut full treatment, body langsing singset, aset (payudara,bokong, en maybe miss.V) menggiurkan kaum pria. Sedangkan bila dibanding dengan wanita asli, pasti kita jauh kalah cantiknya, bisa2 kitapun para wanita tertarik dengan paras cantik mereka hahaha…. Jangan sampe deh…

Oh iya, di Bangla Road ini, semua tempat dugem yang terletak di pinggir jalan utama Bangla pasti tanpa pintu alias memakai konsep open space, hanya beratap saja untuk menghindari hujan. And you know what?! Kita dapat melihat dengan jelas dari pinggir  jalan beberapa “lady boy” sexy menjadi sexy dancer diatas beberapa meja tamu, tanpa harus masuk ke dalam night clubnya. Ada juga yang sexy dancer di bagian luar lt.2 sebuah night club disitu, dan kita bisa menonton mereka menari dari jalannya. Semakin malam semakin hot tarian mereka. Tapi sayang karena malam ini hujannya awet, maka beberapa night club yg memiliki open space tanpa atap yg biasa dipakai show sexy dancer oleh “lady boy” jadi kosong.

Setelah puas berkeliling Bangla Road dari ujung satu sampai ujung yang lain, plus melihat aksi2 sexy dancer “lady boy”, maka kita memutuskan utk pulang ke guesthouse biar besok bisa bangun pagi dan tetap semangat mengikuti trip ke James Bond Island. Tapi teteuppp…. pulang ke guesthouse kita harus berjalan kaki karena jalan Rat-Utit searah menuju ke Bangla Road, dan kalau sewa tuk-tuk di daerah Bangla dan sekitarnya tidak direkomendasikan oleh supir taxi yg nganter kami dari bandara krn harga sewa tuk-tuk dinaikkan berlipat-lipat untuk turis. So, tidak ada pilihan lain selain jalan kaki.

Cerita Hari ke-2 akan berlanjut di blog berikutnya……… (To Be Continued)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: