Goes to BALI (Part 1)

Akhirnya setelah menunggu hampir setahun setelah membeli tiket flight via online (apalagi kalo bukan AirAsia), gw sekeluarga (Pintubesi Family) jadi juga goes to Bali. Family trip selama 5 hari di Bali pastinya ga akan disia-siakan. Persiapan itinerary per hari juga udah jadi, meskipun sempet kebingungan atur rutenya karena banyak banget maunya hehehehehe….. Begitu juga booking penginapan dan sewa mobil udah diselesaikan. Jadi tinggal brangcut….^_^

Day 1 (29 Oktober 2011)

Rute hari ini,berangkat dr Jkt dengan flight pertama (ngantuknyo). Begitu tiba di Bandara Ngurah Rai, kita langsung dijemput dengan mobil sewaan sama si sopir (namanya Pak Wayan) . Ongkos sewa mobil+sopir+BBM per hari adalah Rp 300.000,-. Mobil yang dipakai adalah Suzuki APV (milik pribadi). Jadi yang kita sewa ini bukan dari spesialis rental mobil, melainkan perorangan pribadi yang buka usaha sendiri, so harga sewa juga lebih murah. Cuma sayang sopir yang anter jemput kita selama 5 hari ini adalah bukan si empunya mobil, melainkan temannya yang ikutan join di usaha ini. Nah ternyata, si sopir pengganti ini kurang hafal seluk beluk Pulau Bali secara detail, padahal dese orang asli Bali jo! ckckckck….aneh. Masa minta dianterin ke resto seafood yang enak dan murah di daerah Jimbaran, malah ditunjukin resto yang super muahallll, untung masakannya uenak en seger hehehe… Trus minta dianterin ke Hotel tempat kita nginep di Sanur juga dia ga tau letak alamatnya loh, padahal udah ada nama jalannya lengkap. Gubrak….

Perjalanan pertama di Bali menuju ke hotel di daerah Sanur karena 2 malam pertama planningnya adalah nginep di area Pantai Sanur. Hotel yang kita booking di Sanur adalah “Agung & Sue Watering Hole II – Hotel & Restaurant” – JL.Cemara, Sanur. Komen pertama aku begitu masuk area hotelnya adalah: “kok sepi banget sih?” Asli tuh hotel horor banget kalo malem, untung pegi bertigaan, jadi ga terlalu horor. Ga berani keluar kamar sendirian wew… Sepi banget, aku pikir cuma kita doank yg nginep disitu, tapi untungnya aku melihat kehidupan di 2 kamar lain di deket kamar kita. Cuma ya gituh, jauh dari bayangan deh sikon hotelnya. Trus ruang kamarnya juga agak lembab, looks jadul gituh. Mungkin maksudnya ingin suasana tradisional Balinya kerasa dan didukung oleh model bangunan + dekorasi interior juga tradisional, tapi tetep akh…. berasanya sunyi sepi banget. Bener2 cocok sbg hotel utk orang2 setres yang ingin menyepi dan menyendiri tuh.

Menurutku harganya jadi ga reasonable nih. Dengan rate Rp 400.000,- / night/3 pax  in 1 room (without breakfast), even ada kolam renang yg imut2 tetep not worth it. Kesalahan tuh minta tolong temen bokap yang tinggal di Bali cariin hotel, malah doi cariin via internet juga ujung2nya. Jiahh….tau gitu better gw ndiri yg nyari.

Setelah selesai beberes koper di hotel, perjalanan wisata dimulai dengan mengunjungi Pura Goa Gajah yang ternyata ga terlalu menarik even dijadiin wisata budaya/ sejarah dengan harga tiket masuk sebesar Rp 20.000,-/pax. FYI, kalau berkunjung ke Pura ini harus berpakaian sopan (tidak boleh pakai celana pendek baik pria/wanita). Setelah itu, lanjut lunch di Resto I Made Joni di daerah Ubud. Asli ini resto ga worth it banget utk masakannya. Udah harganya harga turis asing (muahal, starts from 15k for drinks), rasa masakannya juga ga otentik Bali alias standar banget serasa ga berbumbu. Yg lumayan cuma pemandangan hijaunya sawah di bagian belakang restonya. Plus ada workshop membatik kain batik Bali & toko souvenir (yg terkenal mahal) khusus turis asing di sebelah restonya. Sempet masuk juga ke toko souvenir mahal itu, dan cuma bisa beli kipas motif Bali ajah seharga 40k each. Bagus sih kipasnya, jd ga nyesel lah…

After lunch, lanjut wisata ke Monkey Forest Ubud melihat sodara jauh ^_^  Lucu-lucu deh monyet kecilnya, tapi monyet gedenya pada bandel2, ada yang suka berantem, ada yang jadi kepala gengnya juga loh! Hampir semua monyet pada takut deket2 sama monyet kepala preman tuh wedewwww…. ternyata emang sodaraan ye ma manusia ckckckck…. #:-s Nah kebetulan lagi di dalem Monkey Forest, ada iring-iringan prosesi Pewalian (upacara pengantaran kembali benda pusaka setelah dipakai upacara kalo ga salah). Dan ternyata juga, di dalam Monkey Forest ada lahan pekuburan loh. Kalo hanya sekilas melihat pasti ga akan engeh kalo itu lahan pekuburan karena tanahnya rata seperti pekuburan di luar negeri gituh, hanya terlihat seperti patok2 semen gitu, dan tidak ada pohon kamboja juga di dalam areal tsb. Lokasinya ada di perbukitan kecil. Lahan pekuburannya juga kecil. Aku lupa itu kuburan utk siapa aja.

Setelah puas poto2 monyet, bokap request mampir bentar ke rumah temennya dulu yang di daerah Ubud, mau kasih kue lapis impor dari Jkt hehehe… Niat mampir bentar ternyata berubah jadi mampir lama krn pake acara disuruh early dinner dulu di rumah temennya nyobain masakan istrinya yg punya warung padang. Stlh pamitan dengan dioleh-olehin 4 bungkus besar kacang Bali siap makan (yg ternyata enak banget), Wisata lanjut ke Desa Batu Bulan buat nonton Tari Kecak & Fire Dance yang mulai pk 19.30 WITA. Ternyata mahal ya booo tiket masuknya Rp 75.000,-/pax. Udah gitu sampe lokasi pertunjukkan udah baru mulai juga shownya. Jadi terburu-buru gitu deh, ribet cari posisi duduk strategis buat shooting, plus sibuk2 nyalain handycam+pasangin tripodnya. Hadohhh….

Setelah 1 jam berakhirlah pertunjukkan tari kecak dan fire dance, maka selesai sudah perjalanan wisata hari 1 di Bali.  Back to Hotel diantar Pak Wayan. Setiba di hotel, istirahat sebentar, mandi, lalu siap2 jalan2 disekitar hotel. Tapi ternyata nyokap ga mau lama2 jalan2 karena udah kecapean. Alhasil kita cuman jalan sekitar 100 meter dari hotel ke kiri dan ke kanan. Begitu balik ke hotel, langsung pada pegel semua kaki dan badan kita bertiga hahahaha….  Tapiiiii….tetep abis mandi kita betiga jalan lagi ke sekitar hotel en mampir makan malem lagi krn lapar, tapi aku mual masuk angin ga bisa masuk makanan jadi cuman numpang duduk hehehe… Dinner di resto Italia sekitar hotel (lupa namanya), makanannya so biasa banget, en harganya muahal banget (harga turis asing). Dari resto, saatnya gantung kaki ke tembok dan tidur nyenyak ^_^

Day 2 (30 Oktober 2011)

Bangun pagi2, bersiap untuk misa mingguan pk 09.00 WITA di Gereja Katedral Denpasar (JL.Tukad Musi). Untung kita sampe di gerejanya pas pk 09.00 WITA jadi pas baru mulai misanya hehehe…. Selesai misa, poto2 dulu seperti biasa, sambil mengamati interior dan eksterior gerejanya. Interiornya keren banget, bergaya tradisional-modern, trus lukisan2 pada kaca patrinya menunjukkan tradisional khas Bali. Untuk eksteriornya masih belum bagus karena masih belum selesai pembangunan tampaknya. Masih ada beberapa tembok gereja yang belum dicat. Kalau sudah selesai pembangunan pasti keren karena eksteriornya juga bergaya tradisional Bali dengan warna bangunan merah bata yang menjadi ciri khas bangunan Bali.

Puas foto2 di gereja, kita langsung cari sarapan yang kesiangan karena perut udah konser kelaparan akut. Tapi berhubung waktu sudah menunjukkan pk 11.00 WITA dan masih panjang perjalanan hr ini, so kita akhirnya melipir brunch (gabungan breakfast and lunch) di D’COST Seafood. Ya ampyunn…ga di Jkt ga di Bali makannya D’COST juga hahahaa….abis gmn wonk itu resto terdekat dr gereja yg udh ketauan range harganya. ^_^

Next destination stlh perut kenyang adalah Pura Tanah Lot horayyyy… SEMANGAT!!! Ini yg aku tunggu2 hihihihi… (maklum msh norak baru pertama ke Bali). Setelah menempuh perjalanan hampir 1 jam, plus ngantuk2 di mobil, sampe juga kita di Tanah Lot. Asiikkk….ayo…ayo… bayar tiket masuk trus jalan masuk sekitar 1km menuju pantai Tanah Lot. Disepanjang jalan masuk menuju pantai Tanah Lot, banyak toko2 souvenir yang menjual aneka barang khas atau identik dengan Bali dari yang murah sampai yang mahal. Umumnya jual baju, kain, sandal, jepit rambut, tas, kipas khas Bali. Tapi ada satu toko disitu namanya Bali Agung Factory Outlet yang merupakan satu2nya FO murah yang jualan kaos / T-shirt sablon bertema Bali (seperti Joger). Boleh dibilang KW1-nya Joger deh, karena barang2 disitu kualitasnya bagus2 kok dan model gambar sablonnya juga banyak banget ga kalah sama Joger. Bedanya Joger it’s so expensive ya…Di Joger beli 1 kaos = di Bali Agung beli 2-3 kaos loh hehehe…

Ups…sampe lupa cerita soal Tanah Lotnya nih gara2 FO Bali Agung hehehe…. Pas sampai ke pantai Tanah Lot aku langsung takjub woooowwww…. akhirnyaaaa…aku bisa sampe juga ke tempat yang selama ini cuma liat di foto. Ternyata aslinya ga kalah bagus dari hasil foto kok ^_^. Dan yang lebih noraknya aku langsung cari spot foto dari berbagai sudut dan angle hihihihi…. Kita bertiga juga membayar jasa seorang fotografer keliling (IDR 20rb/foto) utk mengabadikan foto  kita bertiga disini dengan latar belakang Pura Tanah Lot.

Aku dan bokap juga nyeberang masuk ke Pura Tanah Lotnya. Sayang nyokap ga mau ikut, karena takut menyusuri lautnya. Selama menyusuri laut kecil menuju Pura Tanah Lot agak takut2 juga soalnya arus ombaknya lagi tinggi dan jalannya ga keliatan kita injek apaan hehehe… Aku sama bokap ciaka (tanpa alas kaki) jalan perlahan gandengan menyusuri laut kecil sambil mengikuti jalannya seorang pengurus pura yang sudah lebih dulu jalan di depan kita. Kita ngikutin bapaknya jalan lewat mana biar ga salah injek hehehe….

Begitu sampai di bagian bawah Pura Tanah Lot, kita langsung diarahin ke pandita yang berdiri di depan Pura sambil memegang air suci+beras+bunga. Jadi semua turis domestik/asing yang mau masuk menginjakkan kaki di Pura Tanah Lot harus diberkati/disucikan dulu dengan cuci muka-tangan di air pancuran yang dianggap suci, trus datang ke pandita dan diperciki air suci, ditempeli beras di dahi, lalu diselipkan bunga jepun (kamboja jepang) di telinga kiri. Tapi sebelumnya kita harus membayar sumbangan sukarela dahulu utk perawatan Pura. Setelah diberkati, baru kita bisa menginjakkan kaki di Pura Tanah Lot. Kita bisa naik sampai ke bagian atas Pura, tapi aku ga berani naik sampai atas, nyesel juga sih kenapa ga naik yah liat2 hmm…. ya sudahlah, yang penting udah sempet foto2 dari situ dengan angle dan sudut pemotretan yg berbeda hehehehe…..

Sudah lebih dari 1 jam kita main di pantai Tanah Lot, lalu kita jalan balik menuju FO Bali Agung belanja oleh2 hehehe…. Kita ngeborong lumayan banyak disini. Trus aku juga sempetin buat tato temporary gambar salib etnik gituh seharga IDR 35rb, keren deh hehehe…. Tapi sayangnya ternyata setelah satu hari kulitku bereaksi alergi terhadap bahan si tato ini, jadi memerah kulit tengkuk aku dan gatal2. Hadoh….. Tapi aku tetep pertahankan tatonya sampe ilang sendiri hihihi… kan sayang gambarnya bagus.

Udah puas dari Tanah Lot, kita balik ke mobil utk melanjutkan perjalanan ke Pura Taman Ayun. Pengen protes juga sih sebenernya kenapa ga ke Pura Taman Ayun dulu baru ke Tanah Lot biar bisa menikmati sunset disitu yang katanya bagus huuuu…. Tapi ya sudahlah, nanti kita balik lagi ke Bali jalan2 lagi hehehe….

Perjalanan ke Pura Taman Ayun memakan waktu sekitar 30 menit dari Tanah Lot. Biasa, beli karcis masuk dulu, baru boleh masuk ke dalam. Sampe di dalam, loh kok taman beneran hahaha….parah… jadi kudu jalan setengah keliling taman untuk menuju Pura Taman Ayun itu. Dan ternyata juga, biasa aja puranya. Cuman ada beberapa angel foto yg oke sih disini hehehe…

Dari Pura Taman Ayun, goes to hotel alias pulang ke hotel hehehe….capek, badan pada pegel. Tapi teteupppp…pas sampe hotel udah kelaran mandi, kita betiga jalan lagi keluar hotel nyari2 makan kelaperan. Jadilah mampir di resto kecil deket2 hotel juga (lupa namanya) yg spesialis menunya adalah iga babi bakar (mirip2 Nuri’s) di JL.Cemara. Dengan harga yang lebih murah dari Nuri’s, kualitas dan rasa dari iga babi bakarnya sama enaknya. Bahkan bokap aku bilang iga babi bakar disini lebih enak daripada Nuri’s. Kelar dinner, perut kenyang, hati senang, saatnya gantung kaki di hotel dan bobok.

To be Continued …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: